Jumat, 01 April 2011

SMp PAI 8

AKHLAK TERCELA

Standar Kopetensi :
1. Menghindari Perilaku Tercela
Kopetensi Dasar :
1. Menjelaskan pengertian Ananiah, Ghadab, Hasad, Ghibah dan Namimah
2. Member contoh perilaku Ananiah, Ghadab, Hasad, Ghibah dan Namimah
3. Menghindari perilaku Ananiah, Ghadab, Hasad, Ghibah dan Namimah
Indikator :
1. Menjelaskan pengertian Ananiah dan bahayanya.
2. Menjelaskan pengertian Ghadab dan bahayanya
3. Menjelaskan pengertian hasad dan bahayanya
4. Menjelaskan pengertian ghibah dan bahayanya
5. Menjelaskan pengertian namimah dan bahayanya
6. Menyebutkan dalil naqli terkait dengan Aniah, Ghodob, Hasad, Gibah, dan Namimah




A. ANANIAH
1. Pengertian Ananiah
Kata ananiah berasal dari bahasa Arab ana yang berarti saya atau aku, kemudian mendapat tambahan kata iyah. Ananiah berarti ’keakuan’. Sifat ananiah biasa disebut egois, yaitu sikap hidup yang terlalu mementingkan diri sendiri bahkan jika perlu dengan mengorbankan kepentingan orang lain.egois merupakan sifat tercela yang dibenci oleh Allah swt. dan manusia karena cenderung berbuat sesuatu yang dapat merusak tatanan pergaulan kehidupan bermasyarakat. Orang yang egois biasanya membangga-banggakan diri sendiri, mengganggap orang lain hina dan rendah. Padahal Allah swt. dengan tegas tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membanggakan diri. Firman Allah swt :






Artinya : “Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh , dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,.” (QS. An isa : 36 )

2. Bahaya Sifat Ananiah
a. Orang yang bersifat Ananiah akan cenderung sombong, dan menganggap rendah orang lain, maka orang yang mempunyai sifat ini akan dijauhi orang lain dalam kehidupan bermasyarakat
b. Dengan kebiasaan meyebar fitnah dan menghina orang lain, orang bersifat ananiah akan menimbulkan permusuhan dimanapun mereka berada.
c. Orang ananiah akan selalu meningkatkan kepentingan diri sendiri dan mengorbankan kepentingan orang lain sehingga banyak orang yangmerasa tersakiti untuk itu ini akan mengakibatkan retaknya tali persaudaraan.
d. Jauh dari pertolongan dan rahmat Allah, sebab orang yang egois tidak suka menolong orang lain.

3. Cara Menghindari Sifat Ananiah
Untuk dapat menghindari perilaku ananiah bukanlah suatu hal yang mudah karena setiap manusia pasti memiliki sikap egoistis. Hal-hal yang harus dilakukan agar terhindar dari perilaku ananiah sebagai berikut :
a. Menyadari bahwa perbuatan ananiah dapat merugikan diri sendiri ataupun orang lain.
b. Menyadari bahwa perilaku ananiah apabila dibiarkan akan mengarah pada sikap takabur yang dibenci Allah swt
c. Menghindari bahwa manusia diciptakan sama dan mempunyai hak yang sama.
d. Membiasakan diri untuk bersedekah dan beramal saleh
e. Menekan hawa nafsu dan memupuk sikap tenggang rasa.
B. GHODHOB
1. Pengertian Ghodhob
Gadab (marah) secara bahasa artinya keras, kasar, dan padat. Orang yang marah (pemarah) di sebut gadib. Gadab merupakan antonim(lawan kata) dari rida dan hilm(murah hati). Secara istilah, gadab berarti sikap seseorang yang mudah marah karena tidak senang terhadap perlakuan atau perbuatan orang lain. Amarah selalu mendorong manusia bertingkah laku buruk atau jahat. Seorang pemarah tergolong lemah imannya karena berpandangan picik dan tidak dapat mengendalikan hawa nafsunya. Sebaliknya, jika seorang berpandangan luas dan dapat mengendalikan hawa nafsunya, maka ia akan bersikap arif atau bijaksana dalam menyelesaikan setiap masalah.
Orang mukmin yang baik selalu bersedia memaafkan kesalahan saudaranya, baik yang diminta ataupun tidak,karena hanya mengharapkan keridaan Allah swt.




"Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema'afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” ( QS. Ali Imran : 134 )
Contoh Ghadab; marah tanpa sebab, mudah tersinggung, tidak bisa mengendalikan diri.

2. Bahaya Sifat Ghodhob
a. Dibenci Allah, Rasul-Nya, dan manusia.
b. Dapat merusak iman seseorang.
c. Menimbulkan dendam dan sakit hati.
d. Menimbulkan rasa kebencian dan permusuhan , sehingga merusak persahabatan dan persaudaraan
3. Cara Menghindari Sifat Ghodob
Adapun untuk menghindari perilaku gadab diantaranya:
a. Senantiasa membaca istigfar sambil menarik napas panjang.
b. Meninggalkan factor-faktor yang menyebabkan timbulnya marah.
c. Menyadari bahwa perilaku amarah sangat dibenci Allah swt. dan manusia
d. Berusaha belajar memiliki sikap lapang dada dan mudah memaafkan orang lain.

C. HASAD
1. Pengertian Hasad
Hasad (dengki) secara bahasa berarti menaruh perasaan benci, tidak suka karena iri yang amat sangat kepada keberuntungan orang lain. Secara istilah ialah usaha seseorang untuk mempengaruhi orang lain supaya tidak senang terhadap orang yang memperoleh keberuntungan atau karunia dari Allah swt. Hasad biasanya timbul karena adanya permusuhan dan atau persaingan untuk saling menjatuhkan. Hasad merupakan penyakit rohani yang sangat berbahaya, karena harus dijauhi. Apabila dibiarkan ,akan dapat merusak dan menghilangkan semua amal kebaikan seseorang.

Rasulullah saw. bersabda :
Artinya : “jauhkanlah dirimu dari sifat hasad karena sesungguhnya hasad itu memakan kebaikan , ibarat api yang membakar kayu.” (HR. Abu Daud )
Contoh Hasad; mencemarkan nama baik orang lain, menjelek-jelekan orang lain karena iri, dan suka memusuhi orang lain.

2. Bahaya Hasad
a. berdosa dan sangat dibenci oleh Allah
b. Menghilangkan kebaikan, seperti halnya api memakan kayu bakar
c. Menimbulkan permusuhan dan pertengkaran
d. Merusak persahabatan
e. Menimbulkan dendam yang berkepanjangan

3. Cara Menghindari Hasad
Cara menghindari perilaku hasad antara lain :
a. Berusaha untuk mensyukuri setiap nikmat yang diberikan Allah swt.
b. Menyadari bahwa perilaku hasad sangat berbahaya dan harus dijauhi
c. Menyadari bahwa perilaku hasad dapat menghapus segala kebaikan yang dilakukan
d. Berpikir positif atas segala kejadian yang menimpa kita.
e. Tetap percaya diri dan optimis dengan kekurangan yang kita miliki.


D. GHIBAH
1. Penfertian
Secara bahasa, gibah(menggunjing) ialah membicarakan keburukan (keaiban)orang lain. Secara istilah berarti membicarakan kejelekan dan kekurangan orang lain dengan maksud mencari kesalahan-kesalahannya, baik jasmani, agama, kekayaan, akhlaq ataupun bentuk lahiriyahnya. Gibah tidak terbatas melalui lisan saja, namun bias terjadi dengan tulisan atau gerakan tubuh. Apabila hal ini berhuibungan dengan agama seseorang ia akan mengatakan bahwa ia pembohong, fasik ,munafik dan lain-lain. Allah swt melarang keras perilaku gibah tersebut dan menyeru untuk menjauhinya, karena gibah digambarkan dengan sesuatu yang amat kotor dan menjijikan .firman Allah swt:







Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang...”( QS. Al Hujurat : 12 )
Contoh Gibah; mengumpat dan suka membeberkan kesalahan orang lain

2. Cara Menghindari Ghibah
Cara menghindari dari perilaku tercela antara lain :
a. Selalu mengingat bahwa perbuatan gibah ialah penyebab kemarahan dan kemurkaan Allah swt.
b. Selalu mengingat bahwasanya timbangan kebaikan gibah akan pindah kepada orang yang digunjingkannya.
c. Hendaknya orang yang melakukan gibah mengingat terlebih dahulu aib dirinya sendiri dan segera berusaha memperbaikinya.
d. Menjauhi factor-faktor yang dapat menimbulkan terjadinya gibah
e. Senantiasa mengingatkan orang-orang yang melakukan gibah


E. NAMIMAH
1. Pengertian Namimah
Secara bahasa, namimah berarti mengadu domba. Secara istilah, namimah berarti mengadu domba atau menyabar fitnah antara seseorang dengan orang lain dengan tujuan agar saling bermusuhan. Namimah termasuk perbuatan tercela yang harus kita hindari dalam kehidupan sehari-hari, sebagaimana larangan Allah swt. dalam Al Qur’an :





2. Contoh Perilaku Namimah
a. Bermaksud tidak baik terhadap orang lain terutama yang sedang di adu domba
b. Mudah percaya kepada orang lain tanpa mengetahui kebenarannya
c. Dalam bergaul suka berkumpul untuk membicarakan orang
d. Mempengaruhi orang lain untuk tujuan tidak benar
3. Cara Menghindari Perilaku Namimah
Di antara cara menghindari perilaku namimah ialah antara lain:
a. Menyadari bahwa perilaku namimah menyebabkan seseorang tidak masuk surga meskipun rajin beribadah.
b. Jangan mudah percaya pada seseorang yang memberikan informasi negative tentang orang lain
c. Menhindari factor-faktor yang menyebabkan terjadinya perilaku namimah, seperti berkumpul tanpa ada tujuan yang jelas, menggosip dan lain-lain.
d. Memberi nasihat kepada orang yang melakukan Namimah

Tidak ada komentar: